Tuesday, January 15, 2008

Topik 72: Latihan Surat An Nashr ayat 3

Bismillahirrahmanirrahim.

Pembaca yang dirahmati Allah SWT. Kita lanjutkan pembahasan kita pada surat An Nashr ayat 3. Baiklah kita tuliskan ayat tersebut.

فسبح بحمد ربك واستغفره - fasabbih bi hamdi rabbika wa istaghfir hu
maka bertasbihlah dengan pujian kepada Tuhanmu, dan minta ampunlah kepada Dia.

Itu penggalan pertama ayat 3 surat An Nashr. Mari kita ulang-ulang pelajaran-pelajaran yang sudah lalu-lalu.

ف - fa : maka

سبح - sabbih : bertasbihlah !

Disini kita jumpai bentuk fi'il amr (Kata Kerja Perintah). Dari mana tahunya Mas? Masih ingat 6 langkah mudah membuat fi'il amr kan?

Kata sabbih سبّح, ini mengikuti wazan (pola) fa'-'a-la فعّلَ . Kok bisa sih? Ya lihat saja ada tasyid (ّ ) di huruf kedua kan. Berarti ini KKT-2. Masih ingat kan, karakteristik KKT-2? Oke, sekedar refreshing, KKT-2 ini:
- membuat fi'il yang tidak memerlukan objek menjadi memerlukan objek. Contoh dalam bahasa kita: Saya lari. Nah "lari" tidak memerlukan objek. Tetapi kalimat: Saya melarikan istri saya. Nah kata "melarikan" disini adalah KKT-2, karena dia butuh objek.
- membuat fi'il yang memerlukan satu objek menjadi memerlukan 2 objek. Contoh dalam bajasa kita: Saya baca buku. Nah "baca" disini memerlukan satu objek. Tetapi kalimat: Saya membacakan buku buat anak saya. Nah kata "membacakan" disini perlu dua objek, yaitu "buku" dan "anak saya". Kata "baca", adalah KK Asal, sedangkan "membacakan" adalah KKT-2.

Tashrif Ishthilahi

Kita munculkan istilah baru disini: Tashrif Ishthilahi. Apa itu? Tashrif Istilahi yaitu suatu urutan perubahan kata dari KKL, ke KKS, ke Masdhar, dst. Urutan yang umum begini:

(baca dari kanan)
Zaman < Makan < Fi'il Nahy < Fi'il Amr < Maf'ul < Fa'il < Mashdar < KKS < KKL
Kita belum bahas mengenai Isim Makan (tempat), dan Isim Zaman (Waktu). Mungkin yang belum juga, bagaimana membetuk fi'il nahy (kata kerja Larangan). Yang lain sudah kita bahas sebenarnya secara terpisah-pisah.

Oke Isim Makan (tempat) dibentuk dengan menambah mim.
Contoh :
طعم - tho-'a-ma : makan
مطعم - math-'am : tempat makan (restoran)

لعب - la-'i-ba: bermain
ملعب - mal-ab : tempat bermain

Insya Allah kita akan bahas lagi jika bertemu ayat tentang isim makan ini.

Kita kembali fokus ke tasrif isthilahi.

Kita sering mendengar kata: Ayo ber-tasbih. Nah kata TASBIIH itu adalah mashdar dari sabbaha.

Tashrif ishthilahinya begini:
سبّح - sabbaha : telah melakukan tasbih (KKL)
يسبح - yusabbaha: sedang melakukan tasbih (KKS)
تسبيح - tasbiih : pentasbihan (hal yang berhubungan dengan aktifitas tasbih) (Mashdar)

Hal yang sama dapat kita lihat:
سلّم - sallama : menyelamatkan
تسليم - tasliim : penyelamatan

كفر - kaffara : mengkafirkan
تكفير - takfiir: pengkafiran

رغب - raghghaba : mencintai
ترغيب - targhib : pe-cinta-an (cinta)

قدر - qoddara : men-takdir-kan
تقدير - taqdiir: pentakdiran (takdir)

Dan seterusnya, bentuk mashdar dari KKT-2.

Kembali ke ayat 3, kata sabbih, adalah perubahan ke bentuk fi'il amr. Kalau kita ambil contoh diatas.

Tashrif ishthilahinya begini:
سبّح - sabbaha : telah melakukan tasbih (KKL)
سبح - sabbih: bertasbihlah ! (fi'il amr)

Hal yang sama dapat kita lihat:
سلّم - sallama : menyelamatkan
سلّم - sallim : selamatkanlah !

كفر - kaffara : mengkafirkan
كفر - kaffir : kafirkanlah !

رغب - raghghaba : mencintai
رغب - raghghib : mencintailah !

قدر - qoddara : men-takdir-kan
قدر - qoddir : takdir-kanlah !

Dan seterusnya.

Sallim

Kadang kita sering mendengar ustadz mengatakan kepada Anaknya:
Ayo Sallim nak... Sallim sama kakek!

Nah kata Sallim disini, maknanya adalah berikan salam. Lho bukannya diatas dikatakan Sallim : Selamatkanlah ! Kok menjadi "bersalamanlah !".

Begini ashal-ushulnya.

Satu kata kerja dalam bahasa Arab, bisa punya banyak makna. Tergantung rangkaian huruf jar yang nempel ke dia. Memang betul asal kata sallama - yusallimu (KKT-2) dari kata:

سلم - salima (KKL) yang artinya: selamat, atau sentosa

Nah KKT-2 dari KKL tsb adalah:

سلّم - sallama (KKT-2) yang artinya: menyelamatkan.

Tetapi kata tersebut akan berubah artinya kalau ada huruf jer yang nempel ke dia, seperti:

زيد سلّم على الأستاذ - Zaid sallama 'alaal ustaadz : Zaid menyalami ustadz.

Terlihat kalau kata Sallama diikuti 'alaa, maka artinya menjadi : memberi salam. Dari sinilah asalnya, mengapa perintah untuk memberi salam itu : Ayo Sallim!

Beberapa hal yang mungkin dari sallama, adalah:
سلّم على - sallama alaa : memberi salam kepada
سلّم من - sallama min : menyelamatkan (sesuatu) dari
سلّم إلى - sallama ilaa: memberikan (sesuatu) ke
سلّم بـ - sallama bi: rela akan (sesuatu)

Terkadang artinya bertolak belakang:
رعب عن - raghiba 'an : benci kepada
رغب في - raghiba fii: cinta kepada

Makna-makna tersebut adalah sima'i (apa yang didengar), atau ditentukan dalam kamus. Tidak terlalu banyak kata kerja yang seperti tersebut (walau tidak bisa dikatakan juga terlalu sedikit). Kebiasaan menggunakan akan melatih kita mengerti makna yang cocok.

Seperti kata raghiba 'an, terdapat dalam satu hadist yang poluper:
فمن رغب عن سنتي فليس مني - fa man raghiba 'an sunnatii falaysa minnii : siapa yang benci kepada Sunnahku (cara hidup Rasulullah SAW), maka dia bukan bagian dariku (bukan bagian dari umat Rasulullah SAW).

Kata raghiba sendiri secara sendiri artinya: mencintai. Tapi kalau bertemu dengan 'an, dia berubah menjadi: membenci.

Sama dengan bahasa Inggriss kan
look = melihat, look after = mengawasi, look for = mencari, dst.

Sebagai penutup untuk topik ini, kita kembali ke ayat 3 surat An-Nashr:

فسبح بحمد ربك واستغفره - fasabbih bi hamdi rabbika wa istaghfir hu
maka bertasbihlah dengan pujian kepada Tuhanmu, dan minta ampunlah kepada Dia.

Kita telah membahas kata FA SABBIH (SABBIH Fi'il Amr : Kata Kerja Perintah). Insya Allah kita akan lanjutkan ke kata "bihamdi" dst.

3 comments:

MasHenri said...
This comment has been removed by the author.
Henri Wina J4 No.7 said...

Saya juga pengin belajar nih Ustads. Saya mau coba metode Granada. Ada saran?

Rafdian said...

Pak Hendri apa kabar Pak? Wah jadi gak enak ni dipanggil Ustadz... Lama tidak bertemu... Semoga keluarga baik2x saja ya. Ustadz, untuk metode Granada itu ada bukunya di WaliSongo. Atau lihat infonya di http://teknomediaweb.com/vcd.htm. Kalau sudah beli VCDnya, langsung saja putar VCD latihan2x. Karena kalau masuk ke VCD Teori bisa bosan. Kalau mau kilat, bisa ikut program training nya, almatnya ada di website itu. (Saya sendiri belum pernah ikut traningnya). Semoga bermanfaat Ustad Hendri. مع النجاح. Salam buat teman2x.

Topik Sebelumnya

Penting:
Silahkan memperbanyak atau menyebarkan materi-materi dalam situs ini tanpa ijin apapun dari penulis.

About Me

My Photo
السلام عليكم Bagi yang telah mempelajari bahasa Arab sedari kecil, nahwu shorof (grammar) bahasa arab tidaklah rumit bagi mereka. Hal berbeda bagi orang dewasa baru belajar bahasa arab, akan terasa sulit sekali. Saya belajar bahasa arab dari Al-Quran pun setelah usia sangat lanjut (too bad; but better late than never). Tulisan dalam blog ini dituliskan sebagai bagian dari proses belajar saya pribadi (menjadi semacam refleksi ataupun dokumentasi). Proses belajar tersebut terus berlanjut sampai sekarang. Doakan semoga saya tetap istiqomah.

Visitors/Hits